Togel Online Agen Bola Domino Online, Dominobet, Agen Poker, Agen Domino Terpercaya Agen Bola Agen Poker Domino99 Capsa AduQ BandarQ Online Agen Togel Online Asli4D Agen Poker BandarKiu Online ituQQ Agen Judi BandarQ BandarPoker Domino Online Indonesia Agen Judi Online Casino & SportsBook Agen Poker Domino QQ Online Agen Poker Domino QQ Online Judi Poker Domino 99 Online Judi Poker Domino 99 Online Agen Togel Nasional Online Judi Casino dan Togel Online Indonesia Poker Online
Texas Poker Uang Asli Golbet88 - Agen Bandar Betting Bola Online

Dianggap Sia-sia, Bergkamp Jadi Legenda

Poker Online Poker Online

“Jika Anda terlibat dalam sebuah pertandingan, baik itu di bangku cadangan atau hanya menyaksikan di layar televisi, Anda pasti ingin belajar dari Dennis Bergkamp..”

Sepak bola
Denis Bergkamp saat masih berseragam Arsenal.

Demikian terlontar dari mulut mantan striker Arsenal, Thiery Henry, menanggapi peran besar pemain legendaris Belanda, Dennis Bergkamp, dalam setiap pertandingan The Gunners. Bagi Henry, Bergkamp bukan saja merupakan rekan tim yang luar biasa, tetapi juga seorang pesepak bola yang pantas dijadikan panutan dan idola.

Pernyataan Henry tersebut memang bukan isapan jempol semata. Sempat diragukan kapasitasnya ketika mengawali karier di Highbury – sekarang Emirates – pada 1995, Bergkamp mampu unjuk gigi kepada masyarakat London dan dunia bahwa dia pantas disematkan sebagai seorang legenda.

Bergkamp mengawali debut di Premier League ketika menghadapi Middlesborough pada 20 Agustus 1995. Diboyong dengan banderol 7,5 juta pounds dari Inter Milan membuat jutaan penggemar Arsenal berharap banyak kepada pemain yang mencetak 103 gol dalam tujuh musimnya bersama Ajax Amsterdam tersebut.

Namun, Bergkamp kesulitan beradaptasi dengan permainan di Inggris dan tidak satu gol pun ia cetak di enam pertandingan awal Arsenal. Walhasil, dia pun menjadi bulan-bulanan media maupun fans Arsenal. “Uang terbuang sia-sia!” demikian tulisan yang terpampang di halaman depan media maupun ucapan fans kala itu.

23 September 1995, di hadapan puluhan ribu suporter di Highbury, Bergkamp akhirnya angkat suara ketika berhadapan dengan Middlebrough. Melihat umpan silang Glen Holder menuju ke arahnya, dengan teknik tinggi Bergkamp melepaskan tendangan voli kaki kanannya untuk menorehkan awal tinta emas di Highbury.

Kiper Middlesbrough, Allan Miller hanya terpana melihat gol bersarang ke gawangnya. Sementara, di tribun penonton, suporter bersorak gembira karena akhirnya berkesempatan melihat aksi sang legenda. Musim perdana itu pun ditutup Bergkamp dengan torehan 13 gol dari total 33 laga.

Kedatangan Arsene Wenger pada September 1996, membuat karier Bergkamp semakin bersinar. Sentuhan-sentuhan midasnya dianggap cocok dengan filosofi sepak bola yang dibawa oleh Wenger dari Jepang dan Perancis. Apalagi, pada musim itu, Wenger sukses memadukan teknik Bergkamp dengan pemain bertalenta tinggi lainnya seperti Marc Overmars, Emmanuel Petit dan Patrick Vieira.

Di musim-musim berikutnya, Bergkamp akhirnya sukses membawa Arsenal menjadi salah satu klub papan atas di Premier League. Ia mempersembahkan 3 gelar Premier League pada 1998, 2002, dan 2004, 4 trofi Piala FA (1998, 2002, 2003, 2005) dan 3 Community Shield (1998, 1998, 2002, 2004).

Selain itu, Bergkamp juga mencatatkan prestasi individual lewat gol-gol indahnya ke gawang lawan. Pada Agustus 1997, Bergkamp sempat menjadi satu-satunya pesepakbola di Premier League yang tiga golnya dipilih oleh salah satu media Inggris, BBC, untuk menduduki peringkat satu hingga ketiga dalam BBC’s Goal of the Month.

Ratusan Jutaan pasang mata dunia juga tidak akan pernah lupa akan gol menawan Bergkamp ke gawang Argentina ketika membela Belanda di perempat final Piala Dunia 1998. Ketika publik Stade Vellodrome, Marseille, mengira laga akan dilanjutkan ke babak tambahan karena skor 1-1 masih bertahan hingga menit ke-88, Bergkamp menunjukkan magisnya.

Berawal dari umpan lambung panjang Frank de Boer, Bergkamp mampu mengontrol bola umpan tersebut dengan baik di dalam kotak penalti. Kemudian, dengan dingin, ia menyapu bola ke dalam untuk menghindari tekel bek Argentina, Roberto Ayala, sebelum melepaskan tendangan keras yang tak mampu dihalau kiper Carlos Roa. “Itu merupakan gol dari planet lain,” kata pelatih Barcelona asal Belanda kala itu, Louis van Gaal.

“Semuanya bisa menjadi sesuatu yang salah (ketika menerima umpan Franc). Jadi Anda harus berkonsentrasi tahap demi tahap. Tetapi Anda tidak tahu tahap-tahap itu. Anda hanya dapat melakukan tahap kedua, jika tahap pertama berjalan benar. Jika Anda gagal, Anda harus melakukannya lebih baik lagi nanti,” kenang Bergkamp.

Berkat kejeliannya tersebut, Belanda mampu menang 2-1 dan lolos ke semifinal. Meski pada babak empat besar harus rela tersingkir oleh Brasil lewat babak adu penalti, Bergkamp terus mendapatkan apresiasi. Apalagi, ketika dia sukses membawa Arsenal menjuarai Premier League 2003-2004 dengan rekor tak terkalahkan..

Pada 2006, Bergkamp akhirnya memutuskan untuk pensiun. Perhormatan terakhir publik Emirates kepada “The Iceman” dilaksanakan dalam bentuk pertandingan testimoni melawan Ajax pada 22 Juli 2006. Acara itu juga dihadiri legenda lainnya, seperti Marco van Basten, Johan Cruyyf, dan Ian Wright.

Melihat perjalanan karier Bergkamp tersebut, para pesepakbola yang pernah bermain bersama, seperti Henry, ataupun yang sekedar hanya berlatih bersama tentunya akan merasa sangat bangga. Karena, sejumlah pemain itu akan menjelma menjadi bintang di masa depan.

Pun halnya dengan salah satu bek muda andalan Arsenal, Kieran Gibbs. Kompas.com berkesempatan berbicara banyak hal bersama pemain berusia 24 tahun tersebut di sela-sela acara Nike Elite Tournament yang merupakan salah satu rangkaian acara Arsenal Tour Asia, di Jakarta, Sabtu (13/7/2013).

Dari sejumlah pertanyaan kepada Gibbs, saya ingin tahu perihal siapa sosok pesepakbola terbaik yang mempunyai pengaruh besar dalam kariernya. Dengan lantang, Gibbs pun menyebut, Dennis Bergkamp!

“Anda bisa melihat cara dia bermain. Dia membawa sesuatu yang baru dalam setiap pertandingan. Setiap musim yang dijalaninya begitu hebat bersama Arsenal dan Belanda. Dia memiliki teknik yang luar biasa dan visi bermain sangat bagus bagi tim ini. Aku belajar banyak darinya.” — Kieran Gibbs

Share this post:

Recent Posts